sang Aktor Kerap Bertingkah Tak Sopan Pengakuan Staf Produksi yang Pernah Bekerja dengan Ji Soo

Aktor Korea Ji Soo kini tengah menjadi sorotan karena tuduhan bullying yang ditujukan kepadanya. Ada beberapa orang yang mengaku sebagai korban yang menceritakan apa yang terjadi padanya melalui postingan di media sosial. Salah satu korban yaitu seorang staf produksi yang pernah bekerja bersama dengan Ji Soo.

Dilansir KDrama Star , staf itu menyebut Ji Soo adalah orang yang kasar yang kerap bertingkah tak pantas di lokasi syuting. OP (original poster, orang yang pertama kali menulis utas di internet) juga mengungkapkan bahwa Ji Soo tidak sopan dan tidak menyapa siapa pun yang dia temui di lokasi syuting. Ia juga mengklaim bahwa aktor tersebut merokok, meludah, dan membuang rokok sembarangan,

Sehubungan dengan cara aktor tersebut memperlakukan manajernya, OP berbagi bahwa Ji Soo memperlakukan manajernya seperti pelayan pribadinya bahkan menyuruhnya untuk membawakannya rokok dan air. Ji Soo disebut tidak memperlakukan rekan kerjanya dengan benar. OP mengatakan bahwa Ji Soo bukanlah manusia yang baik dan menyatakan bahwa orang seperti dirinya tidak boleh ditoleransi sebagai publik figur.

Citra yang ia tunjukkan di depan kamera 100% palsu, menurut OP. Aktor Na In Woo dikabarkan akan menggantikan Ji Soo sebagai On Dal dalam drama KBS2 River Where the Moon Rises buntut dari tuduhan bullying yang dilakukan Ji Soo. Menurut laporan eksklusif dari Osen, Na In Woo akan menggantikan Ji Soo sebagai On Dal di River Where the Moon Rises setelah sukses menyelesaikan perannya di drama tvN Mr Queen.

KBS telah mengadakan pertemuan untuk menentukan apakah Ji Soo akan tetap melanjutkan drama setelah tuduhan bullying. Laporan menyatakan, KBS memutuskan untuk mengeluarkan Ji Soo dari drama. Namun, proses syuting drama sudah lebih dari 95 persen.

Tim produksi masih belum memutuskan apakah akan tetap menggunakan bagian Ji Soo atau syuting ulang. KBS masih memiliki rencana untuk secara resmi mengumumkan kelanjutan dramanya. Sementara perusahaan produksi River Where the Moon Rises menyatakan, belum ada yang diputuskan.

Aktor Ji Soo dituduh melakukan intimidasi dan pelecehan seksual terhadap dua teman masa sekolah menengahnya. Sebuah postingan yang diunggah oleh seorang netizen anonim, yang menyebut diri mereka teman sekelas Ji Soo di Sekolah Menengah Seorabeol antara tahun 2006 2008. Ia mengklaim, aktor tersebut adalah seorang anak nakal dan pengganggu selama tahun tahun sekolahnya.

"Aktor Ji Soo adalah pelaku kekerasan di sekolah. Saya ingin berbicara tentang kekerasan di sekolah yang dilakukan oleh Ji Soo, yang saat ini menjadi pemeran utama drama KBS River Where the Moon Rises dan juga muncul di berbagai film dan drama lainnya. Saya adalah teman sekelasnya di Sekolah Menengah Seorabeol dari tahun 2006 2008.

Kim Ji Soo (nama asli Ji Soo) ada di TV, berpura pura bersikap baik dengan senyum khasnya, tapi dia tidak lebih dari pelaku kekerasan sekolah, gangster, dan pengganggu. Saat itu, Kim Ji Soo lebih besar dari murid lain seusianya. Pada tahun 2007, ketika kami duduk di kelas 8, dia adalah anak nakal teratas di sekolah dan melakukan banyak tindakan jahat.

Kim Ji Soo dan teman temannya yang nakal memiliki rutinitas harian yang cukup teratur. Pertama, tidak bisa diterima jika ada yang menentang Kim Ji Soo dan teman temannya. Kapanpun salah satu temannya merasa tersinggung meski hanya sedikit, mereka akan datang mencari Anda dan secara sepihak menuduh Anda sebelum memukuli, menghina, dan menginjak Anda.

Kemudian merokok. Kelompok pengganggu tidak pernah membeli rokok itu sendiri. Mereka selalu memerintahkan teman sekelas lain yang mereka anggap bawahan. Juga, mereka tidak pernah mengantri untuk makan siang.

Saat makanan yang tidak mereka sukai, seperti lobak kimchi atau tomat ceri disajikan untuk makan siang, mereka akan menargetkan siswa lain. Mereka akan melemparkan makanan ke arah siswa di sekitar mereka dengan menggunakan sendok atau mulut mereka. Saya masih bisa melihat dengan jelas bagaimana mereka tertawa ketika makanan jatuh ke pakaian atau wajah orang lain.

Senyuman yang sama yang dia gunakan di layar sekarang. Target untuk pelemparan makanannya tidak acak, dan bahkan jika Anda terkena Anda tidak diizinkan untuk melihat gengnya. Saat mata Anda bertemu dengan matanya, dia akan berteriak 'Ah sialan, sialan ini' dan menampar Anda sambil memaki Anda.

Meskipun Kim Ji Soo dan pengganggu lainnya berada di kelas yang berbeda, ketika mereka ingin duduk bersebelahan di kafetaria, mereka akan mengambil kursi dari siswa yang sudah makan dan duduk sendiri. Sebagai kesimpulan, saya diintimidasi oleh Kim Ji Soo dan kelompok pengganggu selama tahun ketiga saya di sekolah menengah pada tahun 2008. Tidaklah cukup untuk mendefinisikan semuanya hanya dengan kata penindasan.

Bullying, kekerasan, intimidasi, penghinaan, dan bahasa kasar semuanya dilakukan. Alasan semua ini dimulai adalah karena salah satu pengganggu dalam grup Kim Ji Soo mencuri sertifikat hadiah saya. Saya mendatangi pengganggu yang mencurinya dan mengatakan kepadanya bahwa saya akan melaporkannya ke polisi jika dia tidak mengembalikannya.

Kehidupan sekolah menengah saya yang dulu normal menjadi salah satu horor. Mungkin karena saya mengatakan saya akan melaporkan mereka ke polisi, tetapi mereka berhati hati dengan saya. Mereka menggunakan teman sekelas lain untuk melecehkan saya sehingga mereka tidak akan bisa kabur jika perlu.

Mereka yang dia kirim akan selalu mengutukku." Netizen melanjutkan, menyatakan bahwa Ji Soo secara konsisten mengutuk teman sekelas lainnya dan bahkan membawa bawa orang tua mereka. Tak hanya itu, Ji Soo juga dituduh melakukan intimidasi dan pelecehan seksual terhadap dua orang lain selama masa sekolah menengahnya.

Netizen pertama "B" mengklaim Ji Soo menindas mereka di kereta bawah tanah bahkan melihat Ji Soo buang air kecil di tempat sampah kelasnya. "Saat aku kelas 7, Ji Soo menamparku di kereta bawah tanah. Saya tidak ingat seberapa banyak dia memukul saya, tapi saya yakin itu lebih dari sekali.

Dia memukul saya lagi beberapa hari kemudian karena saya tidak membelikannya minuman dari McDonald's. Saya lebih pendek darinya jadi saya tidak punya pilihan selain dipukul olehnya. Saya sangat takut padanya karena dia mengancam saya, mengatakan dia bisa judo.

Dan kemudian dia bilang dia melakukan judo di Knowing Bros, perasaanku campur aduk. Dia juga memukuli saya selama pertandingan bola basket. Dia kalah dari seseorang seperti saya, tinggi 150cm pada saat itu, dalam pertandingan bola basket 2v2, dan dia menjadi sangat kesal sehingga dia mulai memukuli saya.

Begitu saya mencetak gol di gawang terakhir, pukulan datang ke arah saya. Dia adalah karnivora, dan saya adalah herbivora. Ingat kencing di kelas? Saat kelas 7, saya berada di kelas 7 3 dan dia di kelas 7 2, dan karena kelas kami sangat dekat, perlu waktu kurang dari satu detik baginya untuk datang ke kelas saya.

Saya pergi ke kelasnya untuk melihat teman saya, dan saya terkejut melihat Ji Soo buang air kecil di tempat sampah. Yang lebih mengejutkan adalah Ji Soo mengatakan dia tidak akan membersihkannya. Selama kelas 9, Ji Soo adalah pelaku utama dari kasus intimidasi dan pelecehan yang tak terhitung jumlahnya.

Saya rasa masyarakat tidak perlu lagi menyukai Anda. Menurut saya orang yang melakukan kekerasan seperti Anda tidak harus dicintai oleh publik setelah mengemas dan membersihkan citra Anda. Beberapa orang dianiaya lebih dari saya, dan beberapa orang pasti belum mengatasi apa yang terjadi pada mereka.

Ini adalah karma, dan saya serta semua orang yang telah menulis tentang penyerangan sekolah Anda merasakan hal yang sama." Netizen kedua "C" mengklaim Ji Soo bahkan membuat komentar yang melecehkan secara seksual terhadap pacarnya sendiri pada saat itu. "Saya pikir ini hanya menjadi masalah waktu karena gerakan baru pengungkapan bullying sekolah oleh selebriti akan mulai menyebar di internet.

Ji Soo sangat kasar ketika dia di sekolah menengah. Saya juga masih ingat pernah dilempari tomat ceri oleh kelompok penindas Ji Soo di kafetaria. Ji Soo akan memilih orang orang tertentu, tetapi dia berkeliling sekolah bertindak seperti dia adalah raja, tanpa pandang bulu bertengkar dengan siswa, memukul dan mengutuk mereka tanpa alasan.

Saya sangat takut padanya, jadi saya akan selalu berusaha menghindarinya. Suatu hari, saya melihat Ji Soo membuat komentar seksual tentang pacarnya pada saat itu, dan komentar itu melewati batas. Saya pergi ke sekolah dasar yang sama dengan gadis itu dan berteman dengannya, jadi saya mengirim pesan padanya untuk lebih berhati hati di sekitarnya, tetapi keesokan harinya, Ji Soo mendatangi saya, membuat ancaman, dan memukul saya.

Pada saat itu, orang lain dalam kelompok Ji Soo menghentikan Ji Soo setelah memukulku. Ketika saya pertama kali melihatnya di TV setelah dia debut, saya pikir dia tidak akan bertahan lama, tetapi saya merasa puas dalam pikiran saya. Sungguh mengejutkan melihat wajahnya di lantai pertama department store, di Olive Young, dalam drama dan film, tetapi yang paling penting, sangat mengejutkan mendengar gadis gadis sekolah menengah di akademi membicarakannya, mengatakan bahwa mereka adalah penggemarnya.

Jika saya harus bertanggung jawab secara hukum atas posisi saya, saya akan berdiri dalam solidaritas dengan para korban lainnya. Jika agensi atau Ji Soo sendiri menyatakan bahwa tuduhan ini tidak benar, saya akan kembali dengan lebih banyak bukti." Ji Soo dengan berani mengakui kesalahan masa lalunya dan memposting surat secara online untuk meminta maaf atas apa yang dia lakukan di masa lalu.

Untuk memperjelas, sang aktor hanya mengakui kontroversi bullying di sekolah tetapi tidak dengan tuduhan pelecehan seksual. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Next Post

Frederika Alexis Cull Malah Jadi Korban Bullying Terpilih sebagai Puteri Indonesia 2019

Mon Mar 8 , 2021
Puteri Indonesia 2019 Frederika Alexis Cull pernah menjadi korban bullying di media sosial. Banyak netizen menyinggung fisiknya kala itu. Demikian Frederika Alexis Cull mengatakannya kepada Cinta Laura dalam Channel YouTube PUELLA.ID, Minggu (7/3/2021). "Aku punya banyak pengalaman. Sampai pernah dibandingkan foto aku sama Nicki Minaj. Atau gigi aku terlalu besar, […]